Kamis, 20 Juli 2017

5 Kampus TerPopuler dengan Modern Bangunannya

Dijaman yang serba modern ini sudah gak aneh jika perguruan tinggi sekarang mempunyai fasilitas yang aduhai sekali. Mulai dari layanan, transportasi, bimbingan, internet, kebersihan, dan gedung kuliah.
Kebanyakan kampus di indonesia mempunyai gedung yang cukup modern dan mempunyai ciri khasnya masing-masing. Misalnya universitas andalas mempunyai ciri khas gedung yang menyerupai rumah adat minang yaitu gadang.

  1. Menara Pinisi – Universitas Negeri Makasar (UNM)
  2. The Crystal Of Knowledge – Universitas Indonesia (UI)
  3. Gedung Rektorat Universitas Padjadjaran (Unpad)
  4. New Media Tower – Universitas Multimedia Nusantara (UMN)
  5. Binus Alam Sutera – Universitas Bina Nusantara
baca juga : Pembelajaran Online untuk Guru di Indonsia Timur, Mengapa Tidak?

Tahukah kamu, di Indonesia ini ada beberapa kampus yang mempunyai desain unik dan modern. Tida hanya enak dipandang, gedung kampus yang unik dan berdesain modern ini juga membuat mahasiswa betah berlam-lama disana. Mau tahu desain gedung kampus mana saja yang unik dan modern? Yuk simak selengkapnya!
Kampus bedesain unik
1. Menara Pinisi – Universitas Negeri Makasar (UNM)
Ikon baru UNM ini mengambil konsep perahu khas Bugis-Makassar dan berbagai kearifan lokal lainnya. Hasil rancangan Yu Sing dan kawan-kawan tersebut menjadi gedung tertinggi pertama di Indonesia dengan sistem fasade Hiperbolic Paraboloid. Pada malam hari, lampu pada menara gedung 17 lantai ini berkelap-kelip dalam 12 warna, mewakili jumlah fakultas di UNM.
2. The Crystal Of Knowledge – Universitas Indonesia (UI)
Perpustakaan pusat UI ini menempati lahan 2,5 hektar dengan luas 33 ribu meter persegi. Fasilitas ini menyimpan lebih dari enam juta koleksi buku dan dapat menampung 10 ribu pengunjung sekaligus. Bagian atapnya diisi dengan taman, sedangkan lantai bawah dilengkapi fasilitas restoran Korea, kafe, dan hot spot area.
Layaknya kristal, desain gedung dibuat dengan berbagai bagian mencuat tidak beraturan. Proses pembangunan selama enam bulan menghabiskan dana Rp170 miliar.
3. Gedung Rektorat Universitas Padjadjaran (Unpad)
Yogi Yogama Suhamdan menggunakan konsep “Lembur Awi” saat merancang gedung ini. Filosofinya adalah, bambu dapat menjadi material serba guna mulai dari bahan bangunan hingga makanan.

Ada dua model yang digunakan yaitu model ikatan sapu lidi berbentuk lingkaran dan konsep rumah panggung yang dibuat ke dalam bentuk modern. Selain itu, gedung yang mulai dioperasikan awal 2012 ini juga memakai dua konsep lansekap yaitu kebun bambu dan lansekap sawah serta perkampungan.
4. New Media Tower – Universitas Multimedia Nusantara (UMN)
Gedung abu-abu mirip iglo ini menghemat energi hingga 53,25 kWH per tahun per meter persegi. Penghematan pada bangunan 12 lantai tersebut dihasilkan melalui berbagai konsep arsitektur ramah lingkungan.
Pengaplikasian double skin facade menggunakan aluminium panel bisa mengurangi panas hingga 70 persen, sehingga dapat mengurangi penggunaan pendingin ruangan (AC). Dindingnya berpori dan ukuran diameter tiap lubang berbeda, sesuai perhitungan tertentu untuk menghasilkan cahaya maksimal. Sedangkan campuran super foam dengan beton membuat dinding bisa mengurangi panas dan mampu meredam suara guru  elektronik.

5. Binus Alam Sutera – Universitas Bina Nusantara
Dengan luas 60 meter persegi, bangunan 22 lantai ini menampung 40 ruang kelas dan laboratorium. Sang arsitek, Budiman, menerapkan konsep zonasi teratur, ramah lingkungan dan hemat energi.
Desain kotak-kotak pada gedung juga menyediakan banyak jendela besar sebagai perantara sinar matahari ke dalam ruangan sehingga meminimalkan penggunaan lampu. Sistem penampungan air hujan di gedung ini berfungsi menyirami taman dan menyediakan air di toilet. Efisiensi energi juga dilakukan dengan menggunakan lampu LED serta pendingin udara dan lift berteknologi terbaru yang efektif menghemat penggunaan listrik.

Selasa, 11 Juli 2017

Pembelajaran Online untuk Guru di Indonsia Timur, Mengapa Tidak?

Goethe-Institut Indonesia bekerja sama dengan Instruktur Bahasa Jerman dari Nusa Tenggara Timur mengadakan pelatihan dengan tema Deutsch für den Unterricht (Penggunaan bahasa Jerman dalam Pembelajaran). Pelatihan diadakan pada 14-16 Desember 2016 di Labuan Bajo, NTT, dengan peserta guru bahasa Jerman di seluruh NTT. Tahap pertama pelatihan dihadiri oleh 14 guru bahasa Jerman. Mereka berasal dari daerah Ende, Maumere, Manggarai Barat, Manggarai Timur, Sumba dan Kupang.

"Peserta diperkenalkan dengan model pembelajaran online di platform moodle Mereka belajar menggunakan semua alat yang ada, karena setelah ini para peserta akan melakukan semua tugas secara online selama 6 minggu. Pada minggu kedua bulan Februari 2017 peserta akan berpartisipasi dalam Tatap muka di Kupang, '' kata Yohanes Andriyus Nadi, seorang guru bahasa Jerman di SMA Negeri 1 Borong, yang menjadi salah satu instruktur dalam pelatihan ini.
baca juga : 5 Jurusan kampus yang Akan Punah Dalam 20 Tahun
Dalam pelatihan ini, lanjut Andri, banyak peserta mendapatkan metode baru dalam pengajaran bahasa Jerman. Selain itu mereka memiliki kesempatan untuk menyegarkan bahasa Jerman mereka karena pelatihan ini berlangsung di Jerman.

Sementara itu, Koordinator Koperasi Pendidikan Goethe Institute of Indonesia, Hartono Pangi, menambahkan, Goethe-Institut Indonesien sangat mendukung program guru pembelajar dari pemerintah. Dalam hal ini, pihaknya berusaha terus meningkatkan kualitas guru bahasa Jerman di Indonesia dengan memberikan berbagai pelatihan.

"Untuk program ini kami telah menyiapkan 12 guru instruktur sejak Oktober 2014, dimana mereka mendapatkan beberapa kursus tatap muka di Jakarta dan online. Sebelumnya pelatihan serupa ini telah berhasil dilaksanakan di Makassar dan Medan, '' kata Hartono.

Ia juga berharap agar para peserta bisa menggunakan metode atau bahan yang diperoleh dalam pelatihan belajar mengajar di sekolah mereka.

Dalam pelatihan ini peserta tampak sangat antusias. Mereka melakukan yang terbaik untuk melakukan semua tugas, meski ada kendala jaringan internet yang kurang maksimal.

'' Saya sangat senang bisa mengikuti pelatihan ini, saya seorang guru online bahasa Jerman di Sumba jarang diberi kesempatan ini. Pelatihan ini selain untuk mendapatkan sesuatu yang baru saya juga bisa bertemu dan berdiskusi dengan teman-teman pengajar Jerman lainnya, jadi saya tidak merasa sendiri, '' kata Ursula Maria Eny Widyaningsih, peserta dari SMA Negeri 1 Kota Tambolaka.

Senin, 03 Juli 2017

5 Jurusan kampus yang Akan Punah Dalam 20 Tahun

5 Jurusan kampus yang Akan Punah Dalam 20 Tahun Apakah Anda ingat ketika film futuristik akan menunjukkan masa depan yang penuh robot? Nah, masa depan yang tidak begitu jauh. Robot akan datang, dan mereka akan mengambil pekerjaan kami.

Revolusi teknologi kita berada dalam tidak berhenti dalam waktu dekat, dan otomatisasi adalah bagian besar dari pertumbuhan. Kami telah menyaksikan perubahan ini sebelumnya, dan itu Revolusi Industri. Solusinya adalah menciptakan angkatan kerja yang terdidik untuk menangani masalah yang lebih kompleks, dan lagi solusi kami untuk masalah ini terletak pada pendidikan. Ketika memilih gelar sarjana, penting untuk menjadi sadar akan dunia berubah dan mengubah tuntutannya. Dan, saya telah menemukan 5 derajat perguruan tinggi yang pasti akan menjadi usang dengan munculnya teknologi.

  1. Bisnis manajemen dan alutansi Pada dasarnya, jika Quickbooks dapat melakukannya - Anda tidak benar-benar membutuhkan akuntan Anda. Semakin banyak perusahaan yang datang dengan cara-cara untuk melakukan pajak online - dari Turbo Pajak untuk H & R Block. Di rumah akuntansi hanya benar-benar diperlukan untuk perusahaan besar, dan akuntansi pajak bagi sebagian besar individu dapat dilakukan secara situs poker online langsung. Kursus perubahan karir ini memerlukan lebih sedikit jumlah berderak dan wawasan lebih. Sebuah alternatif yang baik untuk gelar ini adalah keuangan, di mana Anda dapat lebih dinamis dalam karir Anda.
  2. Perhotelan dan pariwisata Anda tahu orang-orang kios yang Anda check in ke di bandara? Itu adalah proyeksi masa depan hotel. Jurusan perhotelan dan pariwisata adalah sebuah kesalahan, karena sebagian besar industri yang dapat dengan mudah digantikan oleh teknologi. Kebutuhan untuk agen meja hotel, agen perjalanan, dan lebih banyak yang benar-benar berkurang. 
  3. Paralegal Sebagian besar tugas paralegal dapat dengan mudah dilakukan oleh komputer hari ini. Pengajuan dan penelitian dapat dengan mudah dilakukan secara online, dan tidak memerlukan sentuhan manusia. Hukum itu sendiri dapat digantikan oleh teknologi, sehingga studi paralegal adalah jelas pertama dipotong untuk industri. 
  4. Broadcast Broadcast adalah bidang yang selalu berubah. TV tidak lagi outlet berita utama, dan gelar di bidang komunikasi siaran berfokus pada teknologi usang. Upaya komunikasi berubah setiap hari, dari Snapchat ke Facebook - kami mendapatkan berita kami dalam cara yang sangat berbeda hari ini. 
  5. Farmasi resep Anda dapat diisi oleh robot. Itu adalah ide yang sederhana untuk memahami. Semakin banyak toko obat yang beralih ke ide ini otomatis pick up atau drop off, dan tidak ada kebutuhan nyata untuk apoteker di dunia ini. Peracikan masih relatif digunakan, tetapi obat-obatan sebesar mendominasi lapangan bermain - kebutuhan untuk peracikan akan berkurang juga. Pergi besar dan menjadi dokter bukan, karena pekerjaan ini sangat diganti.
Itulah 5 jurusan yang akan punah menjelang 20 tahun kedepan. Aemoga bermamfaat...